Sebelum Anda memulai bisnis Anda sendiri, Anda harus memutuskan, secara hukum, formasi hukum yang Anda inginkan untuk bisnis Anda. Ini juga disebut “struktur bisnis” dan “struktur hukum.” Kepemilikan Tunggal vs PT, DBA, dan Perusahaan. Mana yang paling cocok untuk bisnis Anda?

Setiap struktur bisnis memiliki fitur, pro, dan kontra yang berbeda. Dan memilih struktur yang tepat untuk bisnis Anda akan memungkinkan Anda mengelola tiga elemen penting: kewajiban, pajak, dan kompleksitas. Kabar baiknya adalah Anda tidak perlu menjadi pengacara untuk memutuskan formasi hukum Anda. Ini bisa memakan waktu lebih banyak atau lebih sedikit dan menghabiskan lebih banyak atau lebih sedikit uang, tergantung pada struktur pilihan Anda. https://ptbandung.co.id/ Bisa membantu anda dalam membangun sebuah PT bagi usaha anda.

Apa itu DBA?

Sebelum kita mulai menganalisis dan memahami struktur bisnis, kita perlu memahami istilah DBA dan menjelaskan bahwa DBA bukanlah struktur hukum.

DBA adalah akronim untuk ” Doing Business As ” dan mengacu pada perbedaan antara nama resmi bisnis dan nama yang digunakan untuk beroperasi sehari-hari, nama yang memungkinkan pelanggan dan rekanan mengenal perusahaan (DBA) . Beberapa negara bagian memang mengharuskan bisnis untuk mendaftarkan nama DBA sebelum mereka dapat mulai menggunakannya, seperti California dan Florida.

Sebuah DBA tidak struktur hukum melainkan cara untuk memungkinkan kepemilikan tunggal untuk memiliki nama bisnis tanpa mengajukan PT atau Corporation. Meskipun sederhana dan murah, ia memiliki risiko yang sama dengan kepemilikan tunggal atau kemitraan umum.

Sekilas tentang Struktur Bisnis

Apa itu Kepemilikan Tunggal?

Secara default, nless Anda mengajukan sebaliknya , bisnis Anda akan terstruktur sebagai kepemilikan tunggal, yang berarti ada satu pemilik. Ini adalah struktur bisnis yang paling sederhana untuk dibentuk.

Jika Anda wiraswasta atau, seperti yang disebutkan sebelumnya, belum menentukan struktur bisnis, maka ini adalah default Anda.

Kelebihan

Keuntungan terbesar untuk mengoperasikan kepemilikan tunggal adalah sangat mudah untuk dibentuk dan dipelihara. Dan, karena tidak ada batasan antara bisnis dan pemilik, setiap pendapatan yang diperoleh bisnis diperoleh oleh pemilik, jadi tidak ada pajak terpisah yang perlu diajukan. Seseorang hanya perlu melacak uang yang diperoleh dan mengajukan Jadwal C dengan pengembalian pajak pribadi.

Kekurangan

Kepemilikan tunggal berarti tidak ada pemisahan antara pemilik bisnis dan bisnis. Apa artinya ini, tepatnya? Pada dasarnya, ini berarti bahwa jika seseorang menggugat bisnis Anda atau jika bisnis kecil Anda gagal membayar pinjaman apa pun, aset pribadi Anda (rumah, mobil, rekening bank pribadi), dapat terancam. Inilah sebabnya mengapa perseroan terbatas llc  dan C Corporation (atau, hanya Korporasi) adalah struktur bisnis yang populer, karena membatasi tanggung jawab pribadi pemiliknya.

Sebelum kami melanjutkan dengan formasi hukum lainnya, Anda mungkin ingin mengetahui apakah sudah waktunya bagi Anda untuk mengubah kepemilikan tunggal Anda ke jenis formasi hukum lain.

Apa itu Korporasi?

Sebuah perusahaan dianggap sebagai entitas yang terpisah dari pemiliknya. Oleh karena itu, pemilik tidak akan bertanggung jawab atas kesulitan keuangan atau tuntutan hukum yang diajukan terhadap bisnis. Perlindungan ini sering disebut “perlindungan perusahaan”, karena melindungi aset pemilik.

Kelebihan

Mungkin terlihat seolah-olah dari sudut pandang perpajakan, Perusahaan C bukanlah jalan yang harus ditempuh, dan dalam banyak kasus, itu mungkin benar. Namun, satu hal yang perlu dipertimbangkan, terutama jika Anda berniat untuk mengembangkan bisnis Anda secara signifikan dan karena itu menginvestasikan kembali keuntungan ke dalam perusahaan, adalah bahwa C Corporation hanya membayar pajak atas keuntungan yang dibagikan kepada pemegang saham mereka.

Sementara itu, anggota atau pemilik PT, S Corporation (keduanya akan segera dibahas), dan kepemilikan tunggal membayar pajak penghasilan atas keuntungan apa pun, baik yang disetorkan ke rekening bank pribadi atau diinvestasikan kembali ke dalam bisnis. Juga, ingat perisai perusahaan yang disebutkan di atas. Anda tidak akan bertanggung jawab jika bisnis Anda mengalami masalah hukum .

Kekurangan

Struktur bisnis ini sering dianggap terlalu administratif untuk rata-rata bisnis kecil. Alasannya karena entitas ini membutuhkan struktur formal pemegang saham, direktur, pejabat, dan karyawan. Setiap perusahaan diharuskan untuk menunjuk setidaknya satu orang untuk melayani di dewan, dan para pejabat diharuskan untuk mengawasi operasi bisnis sehari-hari. Ini umumnya hanya pilihan yang baik untuk usaha kecil yang telah ada untuk sementara waktu dan sedang bersiap untuk go public atau tumbuh secara signifikan.

Untuk tujuan perpajakan, perusahaan mengajukan pajaknya sendiri, terpisah dari pajak pemiliknya. Dengan demikian, jika Anda adalah pemilik perusahaan, Anda harus mengajukan pajak pribadi dan pajak untuk bisnis kecil Anda. Pada gilirannya, ini dapat mengakibatkan “pajak berganda”, yang berarti bahwa bisnis membayar pajak atas setiap keuntungan, dan pemilik membayar pajak atas keuntungan tersebut setelah dibagikan kepada mereka. Jika Anda memerlukan bantuan lebih lanjut dengan dokumentasi, Anda juga dapat menghubungi agen terdaftar.

Apa itu Korporasi S?

Jika Anda memilih untuk dibentuk secara hukum sebagai Korporasi, ada dua jenis: Korporasi C (dijelaskan di atas) dan Korporasi S. Untuk menghindari beban pajak berganda ini, beberapa pemilik usaha kecil akan membentuk S Corporation. Ini berarti bahwa bisnis tidak mengajukan pajaknya sendiri, melainkan keuntungan dilewatkan dan diajukan pada pajak individu pemegang saham.

Jika salah satu pemegang saham adalah karyawan perusahaan, maka bisnis harus membayar upah yang adil kepada karyawan tersebut, selain dari bagi hasil dan pajak gaji atas upah tersebut di atas.

Selain itu, penting untuk diingat bahwa tidak semua Korporasi C akan memenuhi syarat untuk status Korporasi S. Misalnya, S Corporation tidak boleh memiliki lebih dari 100 pemegang saham, dan mereka semua harus tinggal di Amerika Serikat.

Apa itu PT?

Sebuah  perseroan terbatas PT pada dasarnya adalah hibrida dari C Corporation dan kepemilikan tunggal. Jadi, untuk memahami perbedaan antara kepemilikan tunggal vs PT, jawabannya adalah: tergantung. Berikut adalah beberapa pro dan kontra dari struktur bisnis ini:

Kelebihan

Ada alasan mengapa struktur bisnis ini umumnya paling populer di kalangan bisnis kecil. Sama seperti korporasi, ia melindungi aset pribadi pemilik tanpa memerlukan tingkat pengawasan administratif atau dokumen yang sama untuk diajukan. Selain itu, Anda memiliki lebih banyak fleksibilitas dengan PT tentang bagaimana Anda dikenai pajak: Anda dapat memilih untuk dikenakan pajak sebagai C Corporation, di mana bisnis mengajukan pajak secara terpisah, atau sebagai S Corporation, di mana keuntungan diteruskan ke pemilik , yang kemudian melaporkan mereka tentang pajak pribadi mereka.

Setiap negara bagian memiliki undang-undangnya sendiri mengenai pembentukan PT; namun , tidak seperti persyaratan untuk mendirikan DBA, tidak ada negara bagian yang mewajibkan bisnis untuk membentuk PT. Sebaliknya, itu sepenuhnya sukarela dan merupakan pilihan yang dibuat oleh pemilik bisnis mengenai apakah itu keputusan yang solid bagi mereka.

Kekurangan

Jika Anda (dan, jika berlaku, mitra bisnis) memiliki PT, Anda tidak dianggap sebagai karyawan tetapi anggota. Dengan demikian, Anda tidak perlu membayar pajak Jaminan Sosial atau Medicare atas keuntungan Anda. Namun, jika Anda aktif bekerja dalam bisnis dan mendapatkan gaji, maka Anda harus membayar pajak wirausaha atas penghasilan tersebut. Namun, dengan perusahaan, hanya gaji yang dikenakan pajak; bagi hasil tidak.

Jika bisnis kecil Anda mempekerjakan staf yang dibayar dan Anda berkomitmen untuk menawarkan manfaat kompetitif, maka ini adalah area lain di mana Anda ingin mempertimbangkan dengan cermat perbedaan antara PT dan Korporasi. Ada beberapa manfaat, seperti rencana pensiun, yang hanya tersedia untuk perusahaan, sementara PT diharapkan membayar pajak atas manfaat tertentu, seperti asuransi kesehatan dan jiwa.

Dengan Struktur Bisnis yang Benar, Kesuksesan Menanti!

Sama seperti setiap bisnis kecil berbeda, demikian juga pilihan terbaik untuk bisnis tersebut. Dan, ya, seiring pertumbuhan dan perubahan perusahaan Anda, Anda dapat mengubah struktur bisnis. Berkonsultasi dengan pengacara pajak atau penasihat bisnis yang dihormati dan dapat dipercaya adalah langkah pertama yang baik dalam menentukan struktur bisnis mana yang akan menjadi pilihan terbaik untuk Anda.

Setelah Anda memutuskan struktur hukum dan nama yang akan Anda pilih untuk bisnis Anda, langkah selanjutnya adalah membuat merek untuk perusahaan Anda. Di sini Anda dapat mempelajari cara melakukannya:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *