Saya telah menghabiskan sebagian besar dari beberapa bulan terakhir melakukan satu hal untuk klien: melakukan Audit Media Sosial untuk membantu menjual kebutuhan untuk terlibat secara sosial dengan pengambil keputusan internal! Saya pikir sangat disayangkan bahwa sebagian besar pekerjaan saya berkisar pada penggunaan data, penelitian, analitik, dan praktik terbaik untuk membantu perusahaan menjual konsep tersebut kepada 3 pihak:

1. Pemodal Ventura
2. Dewan Direksi (berkali-kali sama dengan pemodal ventura)
3. Eksekutif C-Level

Pada dasarnya menghilangkan faktor risiko dan menentukan ROI istilah favorit semua orang! Mari kita sebut sekop sekop! ROI adalah eksekutif binky yang digunakan untuk menyamarkan rasa takut! Takut akan hal yang tidak diketahui. Pemasaran tradisional mendorong pesan yang Anda ingin konstituen Anda baca dan ketahui. Pemasaran Sosial membuka pintu komunikasi berbagai saluran antara, dalam keadaan tertentu, semua konstituen yang terlibat dengan merek. Dengan merek selalu menjadi inti dari interaksi tersebut. Media Sosial menciptakan tata surya untuk merek dengan beberapa satelit saluran interaksi, beberapa besar, beberapa kecil.

Saya telah menandatangani NDA dan secara hukum saya tidak dapat menunjukkan pekerjaan yang telah saya lakukan untuk klien. Tetapi pada akhirnya apa yang sedang kami upayakan adalah menghilangkan risiko, mendidik, dan akhirnya menetapkan ROI. Dengan itu, berikut adalah daftar jalan ROI yang dapat ditempuh organisasi untuk melihat ROI yang sebenarnya. Ingatlah, ini bukan ROI kakek-nenek Anda. Ini tidak selalu tentang pendapatan baru. Ada ribuan blog blog pribadi yang ada yang menjelaskan mual muntah ini, tapi tidak ada salahnya untuk memiliki yang lain!

ROI DI MEDIA SOSIAL DAN JARINGAN SOSIAL:

1. Riset Pasar- Dengarkan konstituen bisnis Anda dan pesaing untuk mendengarkan, belajar, terlibat, dan tetap relevan. Miliki denyut nadi industri Anda di saku belakang Anda untuk referensi kapan pun Anda perlu.
2. Edukasi Pelanggan/Mitra- Prospek yang berpengetahuan lebih besar kemungkinannya untuk menjadi pelanggan. Pelanggan yang berpengetahuan lebih mungkin untuk membeli produk baru Anda.
3. Grup Pengguna 2.0-Grup pengguna tradisional berkembang menjadi komunitas sosial. Melakukan hal ini membantu memenuhi beberapa tujuan bisnis yang diuraikan dalam daftar ini.
4. Inovasi Produk – Ketika Anda mendengarkan pelanggan Anda dan berinovasi dengan suara mereka – Anda akan memenangkan bisnis mereka lagi dan lagi. Belum lagi menciptakan produk yang lebih baik dalam jangka panjang. Ini adalah studi kasus yang terbukti sukses.
5. Intelijen Bisnis & Analisis Kompetitif- Media Sosial memungkinkan Anda membuka saluran untuk memahami bisnis dan pesaing Anda yang belum pernah ada sebelumnya. Kecerdasan ini memiliki nilai lebih besar daripada satu penjualan atau prospek baru.
6. Dukungan, Pendidikan & Inovasi Berbasis Peer- Biarkan rekan dan pelanggan Anda menjual, mendidik, dan berinovasi untuk Anda. Kolaborasi mendorong ketiganya dan akan memungkinkan Anda mencukur layanan pelanggan, pemasaran, dan biaya pengembangan produk baru Anda.
7. Kepemimpinan/Pemimpin Pemikiran- Jadilah pemimpin dalam industri Anda dan Anda akan mengembangkan generasi pemimpin yang kebetulan, penjualan baru, dan peluang bisnis baru yang tidak tersedia sebelumnya.
8. Penyelarasan, Komunikasi & Pelatihan Tempat Kerja – Buat komunitas pribadi untuk organisasi Anda dan komunitas lain untuk mitra bisnis Anda. Ini akan mendorong budaya produktivitas dan transparansi. Hasil akhirnya adalah lebih banyak keuntungan dari tenaga kerja Anda, pandangan mata burung dari bisnis Anda, retensi pengetahuan (baby boomer pensiun dan dengan itu pengetahuan mereka menghilang-tangkap sekarang!), ide karyawan (itu adalah juga disarankan untuk mendengarkan karyawan Anda dan berinovasi proses internal untuk suara mereka). Mendengarkan dan berinteraksi membangun loyalitas karyawan.
9. Brand Awareness & Affinity- Ketika Anda terlibat, beradaptasi, berinovasi dan merupakan organisasi (budaya) yang dapat diakses, pelanggan Anda akan kembali kepada Anda berulang kali. Orang baru akan memperhatikan pesaing Anda yang memiliki kebijakan pintu tertutup. Sama dengan karyawan dan mitra bisnis Anda.

Saya telah berhasil menggunakan data, riset industri, analisis kompetitif, menetapkan tolok ukur yang realistis, dan melapisi dalam Analisis Sosial untuk membuat rekomendasi tentang bagaimana organisasi harus terlibat. Banyak kali dalam 3 fase. Saya suka menyebutnya fase aman (hanya setelah pendidikan 3 kelompok di atas), fase percontohan dan akhirnya fase serangan penuh. Berhasil! Tetapi jika kita hidup dalam masyarakat utopis, penjualan secara internal akan berakhir. Sedangkan untuk studi kasus? Sebagian besar studi kasus adalah kekayaan intelektual yang tidak ingin dibagikan oleh organisasi. Jadi, saya menandatangani NDA terus-menerus! Belum lagi setiap pertunangan sangat berbeda. Jadi membonceng kesuksesan dan kerja keras orang lain tidak akan berhasil. Jadi tolong berhenti meminta studi kasus! Saya menantang semua perusahaan untuk menghasilkan sesuatu yang unik dan baru bagi mereka dan industri mereka.

Silakan gunakan blog Jasa Backlink PBN Premium Murah Berkualitas, Dofollow, Permanen, Rendah Spamscore ini sesuai keinginan Anda. Jika itu membantu satu perusahaan menjual secara internal maka saya telah melakukan pekerjaan saya. Juga, jika ada tujuan bisnis yang saya lewatkan, jangan ragu untuk menambahkannya di komentar dan saya akan menambahkannya ke daftar dan memberikan kredit di mana kredit jatuh tempo. Sekali lagi, saya hanya melakukan ini agar saya dapat membantu perusahaan yang saya konsultasikan untuk benar-benar “melakukan” rencana mereka tidak harus menjualnya ke petinggi yang.. hadapi saja… tidak terlalu mengerti Bisnis sosial dan nyata tujuan! Itu menjelaskan pertanyaan yang tak henti-hentinya “Berapa ROI-nya?” Ada terlalu banyak bagian dari perusahaan, besar dan kecil, yang berada di kapal yang sama untuk menjadi kebetulan. Resesi sedang berputar; sekarang saatnya untuk lebih banyak tindakan dan lebih sedikit bertanya apa ROI itu? Terlibat secara sosial tidak sesederhana bertanya-apa ROI?

Baca juga: Dibalik Rahasia Dapur Cantik 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *