Selain manfaat dan kesenangan khas bersepeda di luar ruangan, salah satu keuntungan terbesarnya adalah peningkatan kapasitas untuk berpikir dan membuat keputusan positif yang diperlukan diri sendiri saat berkendara. Dalam beberapa kasus, pengendara sepeda biasa akan menjadi kreatif dengan cara yang tidak mereka ketahui sebelumnya.

Manfaat khas yang didapat dari bersepeda .

  • Kebugaran yang lebih baik . Kondisi fisik membaik dari olah raga, berkeringat, dan menghirup udara bersih.
  • Kesehatan yang lebih baik . Peningkatan aktivitas kardiovaskular, tonus otot, kepadatan tulang, dan kondisi kulit.
  • Menghilangkan stres . Mengurangi tekanan mental dan stres dengan keluar dan mengubah pemandangan.
  • Gaya hidup aktif . Bersepeda bisa dilakukan secara rutin selama bertahun-tahun.
  • Umur panjang . Bersepeda dapat meningkatkan masa hidup.
  • Kesenangan rekreasional . Mengalami kegembiraan berada di luar ruangan; melihat pemandangan indah dan banyak alam (hewan, tumbuhan, burung, dan dedaunan berwarna-warni).
  • Aktivitas sosial . Tamasya atau liburan yang menyenangkan untuk keluarga dan teman.
  • Transportasi yang lebih ramah lingkungan . Bersepeda menghemat energi, keausan di jalan, emisi yang mencemari, uang, dan baik untuk lingkungan.
  • Mobilitas meningkat . Menyediakan dan mode alternatif untuk berkeliling, seperti, pulang pergi ke dan dari kantor atau tempat lain.
  • Murah . Relatif, biayanya lebih murah daripada banyak hobi atau aktivitas lainnya. Investasi satu kali awal untuk sepeda dan barang-barang terkait bisa terlihat cukup mahal tergantung pada pilihan yang dibuat. Tapi, itu sangat berharga.
  • Aksesibilitas . Cukup mudah untuk naik sepeda dan pergi jalan-jalan, hampir kapan saja.
  • Keamanan . Bersepeda sangat aman jika memanfaatkan jalur sepeda yang sudah mapan, yang dapat ditemukan di mana-mana. Jalan setapak yang terbuat dari rel kereta api tua dikelola dan dirawat dengan sangat baik.
  • Terapi . Bersepeda adalah terapi untuk pikiran, semangat, dan harga diri jika pengendara memungkinkan hal itu terjadi.

Banyak dari manfaat di atas juga dapat dikaitkan dengan aktivitas luar ruangan lainnya, seperti, bermain golf, berperahu, memancing, jogging, berjalan kaki, dan lain-lain. Namun, aktivitas dan olahraga lain ini dapat memerlukan konsentrasi yang disengaja dalam jumlah tertentu, aktivitas antar-relasional, komunikasi, atau kerja tim yang terfokus. Kerja mental ekstra ini dapat mencegah pikiran pengendara mendekati sumber daya baru yang lebih dalam.

Bersepeda sebagai mode untuk berpikir, membuat keputusan dan komitmen, serta menjadi kreatif .

Begitu seorang pengendara sepeda baru belajar bersepeda dengan sebagian besar faktor kesadaran yang diperlukan yang terselip di alam bawah sadarnya sebagai bagian dari kebiasaan bersepeda yang aman, proses penting lainnya mulai terjadi – pemikiran laten yang nyata. Khususnya, proses ini terjadi pada pengendara sepeda yang meluangkan waktu untuk bersepeda dalam jarak yang cukup jauh (50 mil atau lebih), atau yang pergi ke pedesaan dan perbukitan berhutan. Para pengendara ini juga rela berkendara sendiri dari waktu ke waktu.

Dengan demikian, pikiran pengendara mulai bekerja lebih dalam dari biasanya, seringkali pada subjek yang tidak biasa. Proses berpikir ini mungkin datang melalui aliran darah yang lebih cepat dan dengan tidak sengaja memikirkan masalah untuk dipikirkan saat berkendara. Jadi, ketika pikiran pengendara diizinkan untuk menyelidiki lebih dalam sendiri, pertanyaan pribadi yang tidak terjawab atau masalah serupa lainnya tiba-tiba menjadi jelas. Sebagai hasil dari kejelasan yang ditingkatkan ini, pengendara sepeda membuat keputusan dan komitmen yang baru ditegaskan terkait masalah ini.

Yang lebih mencengangkan adalah ketika pengendara sepeda tertentu tiba-tiba mendapati diri mereka sangat kreatif pada sesuatu yang tidak mereka sadari sebelumnya. Penemuan ini pasti merupakan manfaat lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *